5 Bahaya dalam Berinvestasi yang Perlu Anda ketahui


Mungkin saat ini Anda sedang merasa di atas awan karena investasi yang Anda pegang terus menangguk profit. Hal itu wajar saja karena berinvestasi membuat modal menjadi aktif, dan bukannya menjadi simpanan yang nilainya bisa saja terus turun. Akan tetapi, ada bahaya yang mengintai investasi jika Anda tidak berhati-hati. Apa saja? Yuk disimak.

Dilansir dari The Wallstreet Journal, bahaya investasi sebenarnya bisa dirangkum menjadi empat hal berikut. Mungkin, Anda hampir menjadi salah satunya?


Bahaya Berinvestasi #1: Terseret Arus Panic Selling

Pengusaha investasi harus selalu berkepala dingin. Karena, butuh ketahanan mental yang kuat untuk melihat kejutan di pasar-pasar saham, misalnya ketika sebuah saham yang paling digadang-gadang harganya terjun bebas. Pada saat-saat seperti ini, orang biasa berlomba-lomba segera menjual saham tersebut karena takut harganya semakin turun.

Di sinilah Anda ditantang untuk berpikir rasional. Telaah saham Anda, perhitungkan untung, rugi, value, dan sifatnya sebelum sungguh-sungguh memutuskan untuk menjual atau mempertahankan saham Anda. Jangan hanya ikut-ikutan orang lain.


Bahaya Berinvestasi #2: Tidak Pernah Mengecek Portofolio

Sudah banyak kejadian orang membeli portofolio suatu perusahaan, lalu lupa mengeceknya bertahun-tahun. Ternyata, perusahaan tersebut sudah mendulang profit sangat banyak dan sukses sehingga nilai saham Anda pun turut naik gila-gilaan.

Itu memang ilustrasi sukses yang menggiurkan. Tapi jangan salah, kejadian sebaliknya pun tidak kalah banyak. Saham yang tidak dicek rupanya terus dan terus jatuh terpuruk, sehingga ketika memeriksanya lagi, Anda sudah jauh merugi. Mengecek saham secara berkala juga membantu Anda untuk mengevaluasi dan memonitor. Jika rupanya saham terlihat bagus, Anda bisa menambahnya agar semakin untung. Dan jika tidak, Anda bisa menariknya tepat waktu.


Bahaya Berinvestasi #3: Melewatkan Kesempatan Investasi Lain

Mungkin saja investasi yang sekarang Anda unggulkan memang sangat profitable. Akan tetapi, ada pepatah Inggris yang berkata jangan meletakkan semua telur dalam satu keranjang. Artinya? Jangan mengambil risiko dengan mengunggulkan investasi hanya pada satu jenis.

Banyak ragam investasi di luar sana yang patut coba jika Anda punya dana menganggur. Siapa tahu, akan membawa keuntungan berkali-kali lipat suatu saat nanti. Investasi emas misalnya, meski seringkali diremehkan oleh generasi millennial karena identik dengan jangka waktu sangat panjang untuk mendulang keuntungannya. Akan tetapi, meletakkan harapan pada yang pasti tidak pernah merugikan, bukan?


Bahaya Berinvestasi #4: Terlalu Mengambil Risiko

Beberapa orang seperti menyamakan bermain saham dengan main judi. Mentang-mentang kita tidak tahu nasib masa depan suatu perusahaan yang kita tanami modal, beberapa orang dengan gegabah menaruh hampir 80% aset ke sebuah perusahaan yang mereka nilai bisa dipercaya. Atau jika tidak begitu, membagi-baginya ke banyak usaha kecil yang ditengarai masih dalam masa inkubasi.

Di tengah arus kebangkitan startup, memang banyak yang menjual mimpi suatu saat akan menjadi unicorn--atau bahkan decacorn. Tetapi fakta memilukannya, tidak semua perusahaan aakn berakhir secemerlang itu. Baca dan observasi baik-baik semua portofolio Anda, pantau kinerjanya, dan jangan asal menyuntikkan dana untuk menghindari risiko kebangkrutan.

Nah, itu tadi empat bahaya yang mengintai para penanam saham. Semoga Anda terhindar dari kemungkinan itu, ya.

Ingin main investasi tapi aman? Paling baiknya, tanamkan dana Anda dengan berinvestasi emas. Dengan kenaikan nilai hampir 25% per tahunnya, berinvestasi emas menjanjikan keamanan finansial masa depan yang tak bisa dibantah lagi.

Satu-satunya bahaya hanyalah jika Anda menanamkan emas Anda dengan membeli di gerai yang salah. Maka, percayakan emas Anda hanya pada yang pasti terjamin. Galeri24 misalnya, telah terverifikasi oleh OJK sebagai anak langsung PT. Pegadaian yang menangani jual beli batu mulia, logam tipe ANTAM, dan UBS. Anda bisa menemukan gerainya di 50 kota lebih di sepenjuru nusantara, atau membuka katalognya di galeri24.co.id

©2020 by Galeri 24. Proudly created by G24 IT Dev Team with ♥